Senin, 09 Februari 2015

kau pagi ini super culun, self! ergh -__-

Musim Hujaaann, saatnya tampil imut dengan payung lucu atau jas hujan bermotif ramai yang kegedean.....!

https://www.flickr.com/photos/fabbriciuse/376395972


https://www.flickr.com/photos/vkreijonen/14176365691

Screw that, hahaha, alih-alih imut kau justru akan terlihat menyedihkan. Seperti saya pagi ini. Sandal jepit dan kaos kaki selutut basah kuyup menjijikan, celana panjang yang separo digulung dan separo lagi merasa 'lelah' dalam gulungan hingga memutuskan diri untuk melorot dan pasrah pada basah. Seolah itu semua belum dirasa cukup, masih ada lagi plus payung pink yang merasa sombong saat diterpa angin dan hujan hingga menyibak keatas seperti mangkuk. so wonderful! T.T

Mungkin ada banyak kesempatan untuk bisa masuk TV, tapi tentu saja tidak dengan menjadi background dari live report news salah satu stasiun TV dengan keadaan yang terlihat helpless, merambat pada teralis besi gerbang Untar, terseok-seok berusaha melawan ombak banjir yang tercipta dari mobil yang lewat. Kaki yang licin karena kaos kaki dan sandal jepit karet yang ogah berteman, semakin tersiksa karena masih harus mempertahankan si sendal untuk tidak terlepas dari jepitan ibu jari dan telunjuk kaki, karena kannn berjalan melawan banjir dengan satu sendal pink yang masih diposisinya sementara yang satunya sudah ngapung dan memutuskan untuk mencari takdirnya sendiri itu, ......sama sekali nggak keren! trust me saya sudah pernah mengalaminya. -____-

Bonusnya mungkin saat masih dalam posisi terseok dan merambat, berpegangan pada teralis gerbang Untar tadi ada pemilik mobil yang merasa harus memberi kejutan ulang tahun yang terlewat satu bulan dan....Byurrrr....! separo badan saya tersiram basah kuyups. Sumpah, pagi ini saya adalah definisi baru dari kata C-U-L-U-N....culun


NB: tidak ada pemilik mobil yang menjadi korban balas dendam dalam pengungkapan cerita nyata ini. sekian.

Kamis, 29 Januari 2015

how to be brave? T.T

"There are all kinds of courage," said Dumbledore, smiling. "It takes a great deal of bravery to stand up to our enemies, but just as much to stand up to our friends." Harry Potter and The Sorcerer Stone
seperti apa yang dikatakan oleh Albus Dumbledore, ada banyak keberanian di dunia ini, saya mempunyai beberapa diantaranya tapi tidak untuk keberanian memutar lagu-lagu ballad campursari milik Didi Kempot kesukaan saya dan ayah saya. saya kadang kangen dengan ayah saya, dan memutar lagu yang beliau sukai kadang cukup untuk mengobati kangen tersebut. tapi saya pengecut karena belum berani memutar lagu-lagu seperti sewu kuto, terminal tirtonadi, layang kangen dan sebagainya di komputer kantor di meja saya. anyone? T.T

https://www.flickr.com/photos/tandrews/498765254

Senin, 19 Januari 2015

a moment (that i don't want) to remember

hallooooo, saya nongol lagi pagi ini. suasana ruangan sepi walo semua penghuninya masuk dan menempati meja kerja masing-masing, di luar juga masih hujan...ah, jakarta memang sedang dilanda hujan sendu dari sepagian kemarin hingga siang lalu malemnya juga sampai pagi ini ketika saya hendak berangkat kerja. iseng aja sambil duduk dari pada bengong saya buka laman blogspot saya ini, kangen juga udah lama nggak ngobrol dan berbagi di sini hahahaha.

anyway, guiseee.....pernah ga sih kalian ngerasain pengen nangis banget tapi juga pengen ngakak di saat yang bersamaan? pastinya pernah dong... coba deh inget-inget. jadi gini, pagi ini saya mau share dikit tentang kejadian yang bikin nangis sekaligus nggak bisa brenti ketawa, yok cekidots~~~

jadi ceritanya niiiii~ 2 hari yang lalu saya ngalamin itu, mata berair dan ingin nangis bangeeeeetttt tapi juga sekaligus ingin ngakak kenceng-kenceng. apa pasal? jadi pas itu saya lagi chatting whatsapp sama temen dengan posisi baringan dan hp saya angkat di depan muka (seolah teracung). ada satu moment yang bikin tawa saya meledak ketika kami sedang membicarakan suatu hal, sehingga genggaman tangan yang memegang hp agak longgar lantas hp-nya justru jatuh dan tepat menimpa hidung saya. ouch! alamakzang sakitnya tuh kaya kebelet pup tapi ga nemu toilet...hahaha lebai. hiks tapi beneran, idung rasanya nyeri, saya udah parno aja misal idung saya retak atau patah gara-gara hp, hahahahhaa dan saya pikir malah saya hampir mimisan saking sakitnya. tatatatatataaaapiii, saya juga gabisa berhenti ngakak, yaaaa gausah saya ceritain deh ya kenapa saya bisa ngakak karena satu chat aja wkwkwkwk soalnya saya juga udah lupa kemaren itu saya ngakak ngetawain chatnya yang mana hiks parah.....

nahhhh ini inti ceritanya sebenernya baru mau mulai nihhhhhh

jadi, jauh sebelum itu saya juga pernah ngalamin hal yang sama, udah lama banget tapinya yaaaa pas tahun terakhir saya kuliah apa ya? sekitar tahun 2012 akhir 2013 awal deh. jadi pas itu saya inget saya lagi baringan sambil main hp juga, buka twitter iseng gitu. trus ada notif yang ngagetin sumpah, isinya "rama dhani is following you" Jegder!!!!!! hp saya langsung meluncur tepat menimpa idung, aduh makin pesek lah saya T.T sakitnya ampun-ampunan tapi bukan ini yang penting, sakitnya saya kesampingkan lalu saya berubah posisi dari baringan menjadi duduk sambil masih ngelus-elus idung.

otak saya langsung sibuk berputar, duh gusti semoga this is not what i think, lantas tangan saya meng-klik profil akun si follower barusan.

mak jegagik bujubune busyet, laa illa haa illalloh, ternyata... memang apa yang saya pikirkan lah yang kejadian hahahhaa i bursted laughing my brain out sambil airmata saya masih ngalir nahan sakit idung yang mungkin nyaris retak ketiban hp lol.

ini memang benar Rama, salah satu alumni SMANSABoy yang seangkatan dengan saya. lantas, why? apa yang istimewa dari teman SMA? kenapa bahkan moment dia yang ngefollow akun twitter saya bisa bikin saya ngakak sampe nangis dan  nangis sambil ngakak kaya gini? hmmmm panjang boi ceritanya panjang nian.....

dalam sejarah persekolahan(?) saya di jenjang SMA, saya ini adalah anak yang lurus dan biasa saja. theres no very surprising thing that ever happened in me sih kayaknya. saya remidial fisika sampai 3x pernah, saya remidial matematika pernah, nilai bahasa inggris 4.5 juga pernah, yaaa kaya anak-anak SMA kebanyakan lah standar, saya pun tenggelam dalam dunia anonimitas.

karena tak ada hal-hal yang mengejutkan inilah, tentu saja masa-masa kelam dengan kejahilan Rama menjadi salah satu hal yang masih membekas hingga sekarang, semacam post-traumatized mungkin?

saya ga bisa mendeskripsikan seperti apa nakalnya Rama, karena kenyataannya teman-teman yang lain memandang Rama tak senakal yang saya ingat hiks, tapi mungkin kilasan-kilasan kejadian ini bisa membantu kalian, pembaca blog saya ini, untuk membayangkan seperti apa sosok menyebalkan yang bernama Rama tersebut.

kejadian pertama yang mengawalinya adalah kejadian pas kelas 1 SMA, saya di kelas H dan dia di kelas F (seinget saya sih dia F) sehingga keadaan ini mengharuskan saya untuk melewati depan kelas dia setiap saya hendak ke toilet wanita ataupun ke kantin Pak Amin di ujung barat sekolah dekat lapangan tenis. saya lupa tepatnya pas itu saya dari mana, yang jelas saat itu saya sedang berjalan bersama Yunita, teman sebangku saya kelas 1 dan bertemu dia di depan ruang kelasnya dengan masih menenteng sapu (dan plis sampai sekarang saya juga masih ga habis pikir kenapa dia saat itu bisa menenteng sapu), Yunita berhenti sebentar untuk ngobrol dengan dia dan saya menunggu Yunita selesai ngobrol dengan dia untuk kemudian kembali ke kelas kami. pas saya balik badan untuk siap jalan, ada sesuatu terasa memberati kuncir rambut saya dari belakang dan pas saya noleh, jreng jreng, sapu yang tadi ada di tangan Rama sudah nyangkut di kuncir saya (kelas 1 dan 2 SMA saya belum memakai jilbab sih sigh...) dengan si Rama sendiri sudah tergelak sambil megangin perut sambil menunjuk-nunjuk ke arah rambut saya sembari teriak "rambut ijuk...rambut ijuk...!" super sialan padahal nih ya demi tuhan saat itu saya belum kenal who the hell is him exactly T.T and yet he marked as the top annoying people in high school on my list alrd T.T sebeeelll...

and so on banyak kejadian lainnya lagi...

kelas 2, saya menempati kelas IS 2 dan dia kelas IS 1 which is, letaknya jejeran sumpah deh jadi tiap dari toilet atau dari kantin selalu ngelewatin depan koridor yang ngehubungin kelas IA dan IS -__- Beberapa kali Rama ngejahilin saya tapi yang paling tidak bisa saya maafin tuh pas saya dan  Noe baru  pulang dari jajan soto di kantin barat Pak Amin, beberapa gerombolan anak-anak cowok IS 1 dan 2 duduk-duduk di bangku yang ada di koridor sepanjang IS1 dan 2 termasuk juga si Rama. saat saya sedang asik ngobrol sambil jalan sm Noe, ada sesuatu yang terasa panas menempel di tangan saya yang melambai di kanan-kiri tubuh saya, well kalian bisa bayangin dong betapa kagetnya saya sampe akhirnya saya menjerit seperti seorang cewek...yeah saya cewek sih. meledak tawa dari gerombolan cowok depan kelas tadi, apa pasal? ternyata Rama menempelkan gelang semacam lingkaran dari besi atau semi perak gitu, dulu sih setau saya istilahnya gelang monel yang kalau digosok-gosok ke kayu lama-lama bisa panaaaas. GILA GA SIh? yang kaya gitu sengaja ditempelin ke saya, CUMA SAYA, sementara ada Noe dan Lini di samping kanan dan kiri saya remain untouched T.T saya muntab, saya hampir meledak, lantas saya masuk kelas dengan perasaan jengkel untuk kemudian keluar lagi dengan membawa sapu, siap menggebuk Rama. saya kejar dia hingga ke kelasnya dan saya belum puas kalau belum menggebuk dia tepat di kepalanya, saya memang violent and im going to prove it in front of his eyes dan yah ga salah sih kalo dia menjuluki saya ganas semenjak itu. GILA, apa sih salah saya ke dia? i mean, kalo naksir yauda sih bilang aja, gaperlu sampe narik perhatian sampe segitunya kan? sakit tau T.T

later than, dia masih sama annoyingnya sepanjang kelas 2 itu. kita pernah bickering nonstop selama jam istirahat yang awalnya dia ngobrol sama Niken tapi ujung-ujungnya dia adu mulut sama saya melibatkan kata-kata norak dan kekanak-kanakan seperti cimen, kriwil, tukang nangis, pemborosan ruangan dan sebagainya yeah i know it so not me tapi sumpah bayangin misalnya kamu tinggal punya sedikit sekali sisa kesabaran untuk hari itu dan seseorang menghabiskannya, can you believe it if i said i wasnt exploding like mercon murahan yang bahkan meledak di tanganmu sebelum kamu sempat melemparnya? im raging like a bull lol

ada lagi kejadian yang lainnya, pas itu dia lagi mo ngerjain Noe. pas Noe mau duduk kursinya disingkirin tapi saya tahan pake kaki, ujung-ujungnya kita tarik-tarikan tuh bangku dengan dia menarik pake tangan semetara saya ngaitin kaki ke salah satu kaki kursinya AND IT SURE HURT LIKE HELL tapi saya tetep engga nyerah sambil kita ngomel-ngomel adu mulut  tapi guess what, si NOE DENGAN INNOSENNYA BILANG " KALIAN KENAPA SIH? KALO KETEMU GA PERNAH AKUR DEH " demi tuhan saat itu saya pengen banget nangis tapi masa jagoan(?) nangis?????? yang bener aja????

masih ada banyak keisengan Rama yang dia lakuin ke saya, tapi berhubung saya males nginget-inget lagi ya udahlah ya segitu aja yang saya tulis hahaha

sejujurnya sampai sekarangpun saya masih belum tau apa motif dia ngejahilin saya, i mean saya beberapa kali nemuin sisi lemah dia tanpa sengaja seperti misal dia pernah sangat ketakutan sekali pas lagi kemah bantara dan jurit malam sampai wajahnya pucat pasi dan saya hampir aja dengan ga sopan ngakak di depan dia demi melihat tampangnya yang kaya gitu, serius deh kalian harus liat pas dia lagi ketakutan macam itu, emang ga sopan sih tapi kan yagimana emang itu menggelikan sih. ada lagi nih, dia tuh pas kelas 3-nya sekelas sama saya dan Noe karena urutan absennya deket kan dan dia selalu ikut nebeng contekan PR akuntansi dan matematika ke saya atau pun Noe plis deh ga inget apa kelas dua super nyebelinnya sampe kaya apaan tau bzzzz -___- tanpa dosa dan tanpa malu dia nyengir minta contekan PR pas ada teman yang nyontek tugas saya atau Noe, jadi dia tuh semacam nebeng nyontek tapi ga minta ijin nyontek gitu, ngerti kan? -___- itu super nyebelin bzzzzzzzzzzzz.....

mungkin banyak diantara kalian yang ngebaca postingan ini menduga kalau ada sesuatu terjadi antara saya dan Rama, tapi sumpah deh, gada yang jahil-jahilan ala FTV trus ujung-ujungnya cinta-cintaan gitu sama sekali ga ada. pas SMA saya naksir orang lain, pacaran dan sebagainya dan itu bukan sama Rama. kalo saya lihat sih ini murni bullying. saya juga udah ga inget kejadian-kejadian itu sampai Rama ngefollow akun twitter saya. bahkan Noe sempat ceritain kalo si Rama sendiri ga inget sama saya, nama saya atau siapa dulunya saya. dan saya juga ga masalah dia ga inget saya plis gitu loh apa untungnya diinget sama dia -____-

tapi disini letak kesalahan dia sebenarnya. i mean orang-orang dengan mudah mengatakan sesuatu atau melakukan sesuatu kepada orang lain tanpa berfikir kalau hal tersebut akan meninggalkan bekas. dalam kasus saya, saya engga benci sama Rama tapi kejadian dia bully saya semasa kami masih di bangku SMA meninggalkan bekas yang sama sekali tak bisa saya lupakan sakitnya hingga sekarang. bahkan cuma mendengar namanya aja hati saya nyeri. saya masi bertanya-tanya hingga kini setelah bertahun-tahun terlewat dan kami semua telah menjadi manusia dewasa sepenuhnya, apa kesalahan fatal yang telah saya lakukan ke dia hingga dia ngejahilin saya seolah im not worth to be in the same school as him, atau seolah my existence was nothing and so less important than his existence. saya cukup punya andil kok pas SMA, saya ketua umum PMR 2006/2007, saya anggota litbang dan tim lomba Pramuka dan saya pun dikenal oleh sebagian adik kelas serta kakak kelas bahkan kakak kelas yang dua tahun di atas saya (walo itu karena saya adik dari mas Aris sih....) dan im pretty ok in math and accounting and geography and ecconomic, dan itu kan bukan hal yang sama sekali nothing, i mean hey im kinda popular and i certainly have brain you know? -____- OKE KALIAN YANG BACA INI BOLEH SAJA MENABOK KEPALA SAYA YANG MULAI MEMBESAR SEPERTI BALON AHHAHAHA


dan sebenernya saya sama sekali malas untuk menuliskan ini, hanya saja Noe memaksa saya menuliskannya dari sudut pandang saya sebagai korban (cieilaaa korban hahaha). saya sama sekali engga membenci Rama sebagai fellow school-mate tapi saya juga ga bisa memungkiri kalau kejahilan dia telah meninggalkan bekas gelap dalam masa lalu SMA saya dan saya ingin menghapusnya dengan kebahagiaan hidup saya yang sekarang. saya harap dia bisa mengambil refleksi dari tingkah masa lalunya yang agak ga baik itu. amin.

NB: puas rasanya saat saya melihat notifikasi dari twitter bahwa Rama memfollow saya hahaha sampai sekarang pun saya engga follow balik, at least dia duluan yang ngefollow saya kan? hahaha i know it was such a childish thing but i couldnt help it to feel so proud and all smug about it hahahahhaha /SOMEONE PLEASE SLAP MY HEAD RIGHT NOW LOL

Senin, 09 Juni 2014

call me homesick, maybe...

selamat pagi...

jakarta pagi ini sepi, motor melaju lancar. mungkin karena saya berangkat kepagian kali ya..

kali ini saya cuma mau cerita, tentang sekelebat bus safari ijo solo-semarang yang saya lihat beberapa hari lalu dan motor bernomor plat AD pagi ini.

apa itu?

well..

buat kalian mungkin itu cuma hal sepele.

tapi buat saya yang hidup hampir 5 tahun bolak-balik menggunakan alat transportasi bus, lebih tepatnya bus safari warna ijo tadi, melihatnya ikut terseok-seok di antara kemacetan kota jakarta rasanya menakjubkan.

hahaha

mungkin saya yang lebay, tapi theres a spark of warm creeped in my heart at the moment i saw that bus.

lalu rasa hangat itu juga yang merambat di hati saya, menuju mata dan keluar menjadi embun yang tak bisa jatuh, saat saya melihat ada wanita yang mengendarai motor berplat AD di depan motor saya pagi ini.

saya homesick. akut. dan saya baru menyadarinya sekarang.

entahlah, rasa-rasanya saya sudah terbiasa jauh dari rumah, jadi permasalahan homesick tak lagi mengganggu. tapi pagi ini adalah penegecualian. saya kangen udara dingin boyolali, saya kangen langit biru cerah dan angin semilir kota saya. saya kangen aroma rumput yang menguar kala sore turun. kangen sekali.

sigh........

Kamis, 05 Juni 2014

a deserted veranda...

Last week we were both  still laughing , with a cup of hot coffee and warm talks in the veranda.
Laughing at oversleep dreams that runs hurriedly at our past .
greeting cheerily the reflection of the sun rises both in your eyes and mine....
then... a single hello just made it yesterday ..  a bag of sugar for our bitter forced smiles .. you and me.

a cup of coffee is still warm in my hands, but you bring yours to your daily busy morning. Whispered sadly, i greeted back your careless hello with all my prays,  “good luck for your day and please keep my safe and sound heart dreaming of you.”


Today the  veranda looks deserted..
your coffee is cooled down within my eyes. You have gone already, and forgot the ‘hello’ we used to. I’ve thrown it along with the dust under your coffee saucer.

Now I write all this dream in the tired night . my lonely  fingers scratched  its talk . It seems like only me who had a problem . You’ve got none , right?

our cups of coffee both  will gradually cool at the veranda for  the next morning ..
mixing the frozen dews inside the letter so called my dreams. Let’s just simply erase both, my name your name, which is only being a plain decoration outside of the cups
And slowly  the echo of my voices  will be fade  away from our romance ..
i see theres no point to let you hear what i think anymore, it already gloomed from the start.



 Coffee is all that i want for our fresh brightly  morning, you and me having a talk over 5minutes sit before we get craziness over the day. But you were always running first to your own world and left me lost in your way.  My tongue remembers the sting-bitterness-like tea you gave me from our old dusty picture frames


jadiiiiiiii ini adalah salah satu koleksi coretan lama saya yang saya alih bahasakan menjadi bahasa inggris, kredit lebih lengkap saya posting di facebook jadi mungkin nanti baru akan saya lengkapi dengan kreditnya, well.. excuse my error grammar and failed attempt, its better tryin than did nothing rite? XD


Minggu, 01 Desember 2013

[fanfic] The Unintended chapter 3

The Unintended chapter 3



Tags: OC, friendship, romance, arranged marriage, marriage life.

Description: 

Love isn’t always a compromise. Sometimes, it’s a complete surprise. And the best love story is when you fall in love with the most unexpected person at the most unexpected time - Unknown


Foreword:

Apa yang akan terjadi jika pernikahan yang akan kamu jalani tak seperti yang kamu bayangkan? Apa jadinya jika kamu harus menikah dengan seseorang yang tak kamu kenal dan bukan orang yang kamu cintai karena sebuah permintaan?  

haiiiiii, chiqux is back! muehehehe... ya ampun maaf lagi, beribu-ribu maaf, kalau semua maaf saya bisa dirajut mungkin udah berbentuk selimut yang bisa dipake buat nutupin satu kabupaten huhuhu. jadiiii, mo sedikit curcol nih ceritanya, laptop saya mati dan sisa chapteran The Unintended yang masi unpublished ada di dalemnya TT.TT ilaahhhh, saya kudu nulis ulang semuanya huhuhu. dan berhubung ingatan saya terbatas, ada beberapa poin yang mungkin saya lupa buat nulis atau gimana jadi ini saya berusaha mengorganisir kotak ingatan saya TT.TT syedihhhh.. sementara chapter ini terselamatkan soalnya dulu sempet saya titipin di laptop mawid alhamdulillahnya :'))
cukup dengan blabbering saya deh, jadi chapter ini saya buka sedikit isi kepala jaehyun (?) hahaha emang ngegemesin sih orangnya, sosok aslinya ga misterius gini sumpah pdhl saya emang niatan buat ngejiplak orangnya asli tapi tangan saya bergerak menggambarkan si jaehyun kaya punya mesin sendiri, ga bisa dikontrol sampe kadang-kadang saya hilang dalam pemikiran saya sendiri tentang cowok satu ini, sebenernya maunya dia apa sih? aslinya dia manis dan tipe orang yang menghargai hal-hal kecil, segelas kopi hangat yang bisa dia nikmati saat dia sedang sendirian aja bisa bikin dia bahagia sampe update kata-kata dalem di twitter, sweet bgt ya hihihihi
eh kok jadi ngegosipin ttg jaehyun sih.. udah deh silahkan nikmati updatean yang terselamatkan ini, semoga bisa menjadi obat kangen (hah emang ada yang kangen?wkwkwk) sama tulisan saya #pede geeelaaaa/ditimpuk tomat busuk/
cekidot deh! :D

PS: humm gada bonusan pic di updatean ini :( semua foto2 jaehyun joowon hana soohyun ad di laptop yang mati, sedihhhh :(((

***

“Kau menghindariku kan?”
Joowon berdiri tepat di depan Hana yang hendak membuang sampah melalui pintu belakang.
Hana tak menjawab, dia berusaha mengabaikan Joowon dengan memilih sisi jalan lain. Joowon tak menyerah begitu saja, dia tetap memblokade kemanapun Hana hendak lewat, begitu berulang kali.
Hana sebal, dia berhenti mengelak lalu mendongak, menatap Joowon tepat di mata dengan tajam. Joowon menyipitkan mata, tak yakin dengan apa yang akan dilakukan Hana selanjutnya.
Menggembungkan pipi dan meniup poninya sekali sebagai tanda dia merasa benar-benar terganggu,  tanpa diduga Hana langsung menginjak ujung sepatu Joowon keras-keras.
“AWWWW..!!!”
Sementara joowon mengaduh, Hana memanfaatkan kesempatan tersebut untuk menyelesaikan apa yang semula hendak dia lakukan dan kembali masuk ke dapur, meninggalkan Joowon yang masih mengaduh dan mengumpat serta berteriak ke arah punggung Hana.
Sudah berulang kali Joowon menghadang Hana di berbagai kesempatan, teutama saat mereka hanya berdua saja entah di dapur atau di ruang depan saat melayani pengunjung. Lama-lama Hana merasa jengkel, awalnya dia tak berencana untuk menghindar sebegitu ekstrimnya tapi karena tindakan Joowon tersebut rasa-rasanya dia akan benar-benar melancarkan aksi menghindari Joowon secara terang-terangan.
“Aish, jinjja.. apa kau tau apa yang diinginkan Joowon? Kenapa dia tak berhenti saja dan membiarkan aku sendirian?”
Hana mengeluh keras-keras, saat itu dia sedang berada di dapur bersama Soohyun. Salah satu dari beberapa kesempatan langka saat Joowon sedang tidak berada di kafe.
“Kenapa tak kau bilang saja itu di depan mukanya alih-alih bermain kucing-kucingan seperti ini?” Soohyun menanggapi sambil tangannya memindahkan beberapa biskuit yang baru matang dari oven ke wadah.
“Aku tak bermaksud seperti ini, aku hanya meminta waktu sebentar saja untuk menyembuhkan sakit hatiku atas ucapannya. Hanya karena aku mencintainya bukan berarti dia bisa berkata seperti itu padaku kan? Hmph.. menari di mimpi yang salah? Aku tak pernah bermimpi, aku hanya mencintainya dan melihat jika dia mencintaiku, itu saja..” Hana mencomot sebutir biskuit dari depan Soohyun lalu menggigitnya.
Soohyun terkekeh, “Kau delusional kalau berpikir begitu, dari mana kau bisa menyimpulkan kalau dia mencintaimu, ha?”
“Well, dia baik, dia selalu mengistimewakanku, dia perhatian..eng.. apa lagi ya?”Hana menepuk keningnya dengan potongan biskuit yang sedang dia pegang, berpikir.
“YAH, aku juga melakukan hal yang sama terhadapmu, tapi aku tak merasa kalau aku mencintaimu sebagai seorang pasangan”. Ujar Soohyun, protes.
Hana tertawa kecil, “Kau benar juga, oppa.” Dia memakan sisa potongan biskuit di tangannya sebelum melanjutkan, “Mungkin sudah saatnya aku menata ulang hatiku dan melupakan dia..”
“Melupakan siapa?” Tiba-tiba suara Joowon terdengar dekat sekali di belakang Hana.
“UHUKKK....!!” Hana tersedak remah biskuit yang belum sempat dia telan karena suara tersebut, Soohyun menepuk-nepuk punggung Hana dengan panik.
Joowon segera menyodorkan bubble tea yang sedang di tangannya ke arah Hana.
“Yah, berapa umurmu? Makan biskuit saja bisa sampai tersedak!” omel Joowon.
Hana meradang, “Kau pikir ini karena siapa hah??!” teriaknya jengkel.
Soohyun terkekeh, “Baiklah, karena kalian sudah saling bertemu, lebih baik kalian selesaikan masalah kalian sekarang juga.” Dia melepas apron dan sarung tangan plastik yang dia kenakan lalu duduk di kursi tinggi dekat meja dapur.
“Aku sih merasa tak ada masalah, dia yang menghindariku karena itu mungkin dia yang punya masalah.” Ujar Joowon santai sambil melipat tangan di depan dada, dia masih berdiri dan menatap Hana tajam di dekat oven. Yang ditatap sedang sibuk, pura-pura masih tersedak dan menghabiskan bubble tea yang tadi disodorkan Joowon.
Soohyun mengerling ke arah Joowon, sedikit memperingatkan untuk lebih bersikap dewasa. Joowon mendehem sekali lalu mendekat ke depan Hana tepat sambil menatapnya penuh intimidasi. Hana sampai harus mundur dua langkah karena Joowon terlalu dekat.
“Jadi nona, kenapa kau menghindariku semenjak selesai pernikahanmu?”
Hana meletakkan cup kosong bubble tea tadi lalu membalas tatapan Joowon, menyahut dengan manis.
“Ahjussi, nuguseyooo? Apa aku mengenal anda?”
Joowon membelalakan mata tak percaya, Hana hanya berkedip sambil tersenyum polos. Soohyun sudah terguling dari tempatnya duduk sambil memegangi perutnya yang kaku karena tertawa.
“YAH JUNG HANA!”
***
Jaehyun sedang mengecek kameranya, sebentar lagi akan ada pemotretan konsep portofolio perusahaan untuk setahun kedepan. Secara personal, Direktur Moon memintanya untuk menjadi fotografer kali ini. 
“Jaehyunie..”
Suara seorang wanita memanggilnya penuh sayang, jaehyun mendongak dan menemukan Direktur Moon sedang berjalan ke arahnya dengan tersenyum. Di detik terakhir Jaehyun mengingatkan lidahnya agar tidak menyahut ‘sajangnim’...untuk yang kesekian kalinya.
“Umma..”
How is it ?”
“Semua sudah siap, hanya tinggal menunggu modelnya, Umma..” Jaehyun menarik kursi terdekat untuk tempat duduk Direktur Moon..er..ibu tirinya.
“Apa umma ingin memeriksanya lagi?” tawar Jaehyun sembari menyodorkan berkas mengenai konsep untuk pemotretan kali ini.
“Ani, umma percaya kau mampu mengurusinya” direktur Moon menepuk-nepuk punggung tangan Jaehyun penuh sayang.
Tiba-tiba “Chogiyo..”
Baik jaehyun dan Direktur Moon menoleh ke arah suara secara bersamaan. Salah satu staff mendekati mereka berdua dan mengabarkan jika model yang semula akan mereka pakai terkena flu berat dan dikhawatirkan tidak akan mampu mengikuti pemotretan dengan baik.
“Saya khawatir, sepertinya pemotretan untuk portofolio kali ini harus diundur hingga Mikki agak baikan, sajangnim..” ujar staff tersebut.
Jaehyun mengangguk-angguk paham, “Uh, tidak masalah Taekgun-ssi. Kabarkan saja kapan kita akan melanjutkannya..”
Tapi sepertinya direktur Moon memiliki pemikiran lain, dengan sedikit tersenyum beliau memotong ucapan Jaehyun.
“Tidak perlu, kita bisa tetap melanjutkan pemotretan kali ini dengan model lain..serahkan saja semuanya pada umma.” Ujar Direktur Moon menenangkan, dari kerlingan matanya nampaknya ide beliau sangat brilian karena kerutan senyum tak juga bisa lepas dari bibirnya saat menatap Jaehyun lekat-lekat.

***
 Rasanya dunia berhenti berputar. Jaehyun sering mendengar kalimat tersebut, tapi baru kali ini dirinya benar-benar mengerti maksudnya. Gadis yang dibawa Direktur tadi nyaris membuatnya kehilangan nafas.
“Annyeonghaseyo, Jung Hana imnida ”
Naksir teman masa kecil, ngefans pada artis idola, Jaehyun sudah pernah mengalami itu semua. Tapi yang dia rasakan kali ini lebih dari apapun yang pernah dia rasakan selama ini. Gadis ini menyesaki sudut pandangannya, menyedot segenap perhatian, menumpulkan semua indera.
“Jaehyunie, dia yang akan menggantikan model hari ini.. Dia ini...”
Sisa penjelasan Direktur Moon sudah tak terdengar di telinga Jaehyun. Dunia Jaehyun berhenti berputar untuk sesaat, dirinya jatuh cinta pada pandangan pertama dengan gadis ini.
Tak ada yang istimewa, gadis ini pendek, senyumnya terlalu lebar, poni rata seperti pelajar, kulitnya sedikit gelap dan mukanya cuma diisi dengan pipi. Tak ada hal yang menarik, kecuali kalian melihat matanya. Sinar yang ada di dalam mata itu yang membuat dunia Jaehyun berhenti berputar, tak sadar hingga dia menahan nafasnya.
Semua novel dan film menggambarkan jatuh cinta dengan taburan bunga-bunga, hujan rintik-rintik atau percikan kembang api. Bebrapa menggambarkan seseorang yang kikuk dan menabrak segala yang ada di depan kecuali dia, berusaha menatap manapun selain ke arah si dia, sedangkan beberapa lainnya tersedak dan memalukan diri mereka sendiri. Siapa yang mengira love at first sight yang Jaehyun alami rasanya justru seperti naik bianglala yang macet lalu berhenti berputar ketika sedang berada di puncak putaran. Bisa kau bayangkan paniknya?
Sunyi. Sesak napas. Sendirian. Bukankah itu menakutkan?
Suara pesan masuk di handphone membuat Jaehyun tersadar dari lamunannya. Saat di buka, ternyata dari Hana.
Oppa, apa kau tidak akan pulang malam ini?
Tanpa sadar Jaehyun tersenyum saat membaca pesan tersebut. Pulang. Jaehyun belum pernah merasakan kata pulang bisa terlihat seindah ini.
***
Sekali lagi Hana menendang kerikil tak bersalah yang ada di depan kaki saat dia berjalan. Kerikil sialan. Dapur sialan. Soohyun sialan.
Tak henti-hentinya Hana mengutuk semua yang menurutnya menyebalkan. Semua yang membuatnya harus berakhir dengan keluar dari kafe jam 8 malam menuju minimart terdekat. Bersama Joowon. Sialan!
Sekali lagi, Hana menarik nafas seolah terpaksa. Lalu tarikan nafas tadi berubah menjadi dengusan. Lalu dengusan menjadi gerutuan singkat. Belum pernah Hana merasakan suasana secanggung ini, terutama dengan Joowon. Rasanya Hana ingin melepas syal yang dia pakai lalu menggigit-gigitnya sembari melompat-lompat di tempat. Rasanya...
“AWWW!! Apa-apaan ini?!”
Hana mengaduh, Joowon baru saja menjitak kepalanya. Bukan jenis jitakan sayang ala pria pada wanitanya, tapi jitakan ala brotherhood. Benar-benar sialan braderrrr...
“Kau ini kenapa sih?” Joowon berhenti berjalan. Dia memfokuskan tatapan pada Hana sepenuhnya.
“Hng.. kau yang kenapa, semena-mena menjitak kepala orang..”
Hana menggerutu, tapi tak ikut berhenti. Dia terus berjalan sembari mengelus-elus kepalanya yang bekas dijitak Joowon. Joowon terkekeh, tangannya meraih ujung syal yang dipakai Hana lalu menariknya ke belakang.
“Hekh..!” Hana otomatis kehilangan keseimbangan dan sedikit terpelanting, menabrak Joowon yang masih berdiri tepat di belakangnya.
Belum sempat Hana protes ataupun mengamuk, Joowon sudah melingkarkan lengannya ke bahu Hana, memeluknya dari belakang dan menyisipkan kepalanya di pundak Hana.
Hana membeku seketika, tapi tak berkata apa-apa.
Tak ada yang bersuara kecuali nafas keduanya, yang anehnya masing-masing helaan terdengar stabil baik Hana maupun Joowon.
. . . . . . . . .
Semenit keduanya bertahan dalam posisi tersebut, entah tepat semenit atau justru lebih, tak ada yang peduli. Tak ada yang mau bersusah payah menghitung.
Hana terpaku. Sementara Joowon menutup mata dan menikmati semuanya.
“Aku merindukanmu” gumpalan abstrak di kerongkongan Hana sulit ditelan, suara Joowon terdengar sangat dekat...
Terlalu dekat di samping telinganya..
Sangat nyata..
Terlalu nyata..
“Aku merindukan kita..” baru saja jantung Hana hendak berdetak lebih cepat dari biasanya, kalimat selanjutnya yang diucapkan Joowon menyiramkan udara dingin di ubun-ubun dan tulang belakang. Kita. Bukan ‘-mu’ lagi. Suasana beku tadi pecah. Lalu Hana berontak dan melepaskan diri dari pelukan Joowon.
Hana berbalik dan menatap Joowon tepat di mata. Joowon membalasnya sama kuat.
“Aku tak pernah bisa marah padamu, sengaja atau tidak kesalahanmu, kau selalu punya tempat termaafkan di mana dosa-dosa buruk bisa menjangkaunya di hatiku. Kau tau itu, kan?” Hana mengucapkan semuanya dengan pelan, bernada serius. Tangannya meraih tangan Jooowon dan mengaitkan semua jari-jarinya dengan jari-jari Joowon.
Senyum di mata Joowon bertemu dengan senyum di mata Hana. Semuanya terasa pas, tapi ada yang masih mengganjal..
Entah selesai atau masih berjalan, cinta satu arah milik Hana kepada Joowon, tak ada yang bisa menilai..
Dering telepon mengagetkan keduanya. Hana dan Joowon saling mengerling dan tertawa geli, keduanya telah melupakan untuk apa mereka tadi keluar bersama.
“Halo, Soo-..”
Sapaan Joowon saat mengangkat panggilan yang masuk ke handphonenya tak terselesaikan, karena Soohyun di ujung sana sudah berteriak...
“MANA SUGAR POWDER YANG KUPESAN TADI, HA?!!!!”
***
Hana tak sabar menunggu, jam di dinding sudah menunjukkan lewat tengah malam. Matanya mulai terasa berat. Jaehyun belum juga pulang. Pun tak ada sedikitpun kabar.
Untuk kesekian kalinya Hana menguap. Dia berulangkali pindah posisi di sofa. Televisi di depannya masih menyala dan menayangkan entah apa, tapi sedari tadi Hana sibuk berbaring lalu ganti duduk lalu menggoyang-goyangkan kaki, sembari menguap, lalu berdiri dan memutar-mutar badannya lalu berjalan menuju dapur dan membuka pintu kulkas lalu kembali ke sofa. Oh, sibuk sekali.
Semakin tak sabar, Hana meraih handphone di meja kopi sebelah sofa lalu mengetik pesan untuk Jaehyun.
Oppa, apa kau tidak akan pulang malam ini?
Semenit, dua menit, lima belas menit, duapuluh menit tak ada balasan. Hana sudah akan mengangkat kakinya dan bersiap-siap untuk masuk ke kamarnya, memutuskan kesimpulan jika Jaehyun tak akan pulang malam ini, saat suara mobil terdengar memasuki halaman.
“Oh, kau belum tidur?”
Suara Jaehyun seperti kaget saat melihat Hana masih duduk di sofa, menunggunya. Hana memutarkan kedua bola matanya, oh-plis-deh.
“Apa kau lebih suka jika aku tidur dan membuatmu terkunci di luar tanpa peduli apapun yang terjadi padamu?” sahut Hana sarkatis. Moodnya untuk cerita tentang Joowon pada Jaehyun hilang seketika.
Jaehyun tertawa kecil, sarkasme Hana terasa sangat tajam.
“Kau bisa tidur sekarang, aku sudah pulang.” ujar Jaehyun.
Hana mengerutkan kening, cara Jaehyun bicara sedikit membuatnya tak suka. Jaehyun seolah bicara sambil lalu, sembari melepas jas dan sepatu, ewwww, kayaknya tidak tulus banget. Hana membalikkan badan dengan sedikit lebih keras dari yang seharusnya. Jaehyun is being a pain in ass...again.
“Dan, Hana...”
Tapi Hana pun berbalik dengan cepat saat Jaehyun memanggilnya lagi, kali ini dengan lembut.
“..terima kasih karena telah menungguku” wajah Jaehyun penuh dengan senyuman, sedikit aneh, tapi tak terasa menganggu. Sejujurnya Hana sempat merasa berdebar-debar walau hanya sebentar.
Hana menggaruk kepalanya yang tak gatal, “uh.. tak masalah, aku istrimu, ingat?”
Jaehyun tersenyum hingga telinga, Hana merasa wajahnya memerah lalu buru-buru masuk kamarnya. Dia memutuskan jika sudah saatnya dia tidur.
***
Rasanya baru sebentar Hana merebahkan diri di kasurnya. Baru sebentar dirinya terlelap. Kali ini dia terbangun kaget, bukan karena kesiangan. Suara kelontangan di dapur yang membuatnya terlempar dari nyenyak tidur yang baru beberapa menit, menurutnya.
Tanpa membenahi rambut ataupun mengecek kembali penampilannya, Hana berjingkat keluar kamar dan berjalan menuju dapur. Di ruang tengah televisi menyala, tapi Hana tak berhenti dalam perjalanannya menuju dapur. Instingnya mengatakan Jaehyun sedang lapar dan berusaha memasak sesuatu.
“Kau sedang apa?”
“OH!!!”
Jaehyun terlonjak, kaget setengah mati. Telor di tangannya melenting, jatuh tepat dipunggung kaki kanannya.
Suasana kikuk sejenak.
. . . . . . . .
“HAHAHAHAHAHAA..”
Hana tak bisa berhenti tertawa sambil tangannya mengaduk-aduk ramyeon yang sedang dia masak. Jaehyun ada di kamarnya, mandi dan berganti baju karena telor yang tak sengaja terpelanting tadi membuatnya berbau...yah, tentu saja seperti telor kan?
Rupanya Jaehyun tadi berencana untuk bergadang guna menonton pertandingan bola. Dia sedang dalam proses membuat ramyeon ketika Hana muncul dan membuatnya kaget sampai-sampai telor yang rencananya hendak dia masukkan dalam kuah ramyeon, jatuh dan pecah di kakinya.
Jaehyun sudah duduk di sofa dan pertandingan sudah dimulai di televisi saat Hana membawa mangkuk ramyeon ke hadapan suaminya.
“Kenapa hanya satu?” Jaehyun mengerutkan kening, dia menerima mangkuk yang Hana sodorkan dengan hati-hati.
“Kau mau dua porsi?” Hana balik bertanya dengan serius.
“Maksudku, kau tidak membuat untuk diirmu sendiri?” Jaehyun menyuap penuh-penuh sembari bertanya.
Hana mengambil posisinya di samping Jaehyun dan duduk dengan nyaman sebelum menggeleng, menjawab pertanyaan Jaehyun.
“Kau mau wajahku bengkak besok pagi, ha?” seolah-olah merasa tersingung tapi ekspresi Hana terlihat jika dia sedang bercanda.
“Itu akan terlihat hebat, si gadis berpipi tembam yang bengkak. Kau bisa bayangkan?” Jaehyun tertawa, tangannya masih memegang mangkok ramyeon dengan mata sesekali berpindah dari layar televisi dan ke arah Hana.
Hana ikut tertawa, dia meninju lengan Jaehyun pelan.
“Ini klub apa dan apa yang sedang bertanding?” Hana menyandarkan kepalanya dengan santai ke bantalan sofa di belakang lehernya.
Jaehyun menelan kunyahannya sebelum menjawab, “Entahlah..”
“Yah!” Hana berpikir jika Jaehyun sedang menggodanya.
“Apa kau tadi marah padaku?” tiba-tiba saja Jaehyun bertanya.
“Kenapa kau bertanya seperti itu?” Hana menukas, dia membuka mulutnya saat Jaehyun menyodorinya sesuap kecil dari ramyeon yang dia pegang.
“Ya, karena tadi aku telat pulang, makanya aku bertanya apa kau marah padaku”
Hana menelan ramyeon yang ada di mulutnya sebelum menjawab, “Hampir.. tapi belum sih, heran kenapa rasanya aku ini wanita pemarah ya? Kalian para pria kadang bisa terlihat sangat sensitif”
Jaehyun mengerutkan kening, “Apa ada lagi yang menanyakan hal yang sama padamu?”
Hana mengangguk, dia melahap ramyeon yang disuapkan oleh Jaehyun.
“Joowon?” sekilas nada Jaehyun terdengar setengah menebak, tak yakin.
Hana mengangguk sekali lagi.
“Tapi apa kau tau, tadi dia memelukku..”
Jaehyun sedikit tersentak mendengarnya, tetapi ekspresinya kembali berubah seperti biasa. Dia menawarkan suapan sekali lagi pada Hana namun Hana menolak.
“Apa kalian sudah baikan?”
Hana menoleh cepat, wajahnya terlihat terkejut. “Bagaimana kau tau kami sedang marahan?”
Jaehyun memutar kedua bola matanya, “Siapapun di jarak satu kilo bisa melihatnya dengan jelas, tau!”
Hana terkekeh, “entahlah...” dia menyendok sesuap ramyeon lagi dari mangkuk Jaehyun sebelum melanjutkan, “Dia adalah orang paling membingungkan yang pernah aku kenal, selalu menolakku terang-terangan tapi tetap bertingkah manis padaku. Kadang-kadang seperti seorang pacar. Apa semua pria seperti itu terhadap seseorang yang mencintai mereka? Tarik ulur dan selalu memberi harapan.”
Jaehyun diam sebentar sebelum menanggapinya, mangkuk ramyeon dan pertandingan bola benar-benar terlupakan dari benaknya.
“Apa kau tau apa yang kupikirkan?”
Hana menggeleng sambil menatap Jaehyun dengan tatapan polos.
“Pria ini mencintaimu” Jaehyun menelan ludahnya dengan susah payah, kalimat yang dia ucapkan memiliki makna ambigu, lalu melanjutkan, “Pria ini benar-benar sudah jatuh cinta padamu, hanya saja dia bingung tentang beberapa hal. Bisa saja tentang persahabatan kalian atau juga hal lain. Tapi yang terlihat, pria ini juga memiliki perasaan yang sama terhadapmu.”
Hana ternganga, “whuaaa... benar sekali! Aku juga berpikir seperti itu, tapi semua orang menolak fakta itu. Joowon bahkan Soohyun juga bilang itu tak mungkin. Tapi aku... aku merasakan semuanya dengan jelas, aku melihat semuanya dengan jelas. Benar-benar, kau adalah oppaku! Jjang!! Kau memiliki pandangan yang sama dengan pandanganku... kyaaaa~ aku jadi ingin memelukmu karena terharu!”
Hana berusaha memeluk Jaehyun yang duduk tepat di sampingnya, namun sebelum dia bisa melakukannya Jaehyun buru-buru berdiri menghindar.
“Opaaaa, kenapa kau menolak pelukankuuuuu..”
“Siapa yang mau dipeluk sama kurcaci pendek macam kau? Aku mau meletakan mangkuk kosong ini ke bak cuci piring” Lalu Jaehyun melenggang pergi, masih sempat terdengar gerutuannya di belakang. “katanya ogah makan ramyeon tengah malam, tapi semangkuk dihabiskan sendirian, dasar wanita!”
Hana terkikik mendengarnya, dia kembali menyandarkan kepalanya di bantalan leher sofa sambil mengembalikan fokusnya pada televisi di depan.
“Oppaaaaa...”
Terdengar sahutan Jaehyun dari belakang.
“ini klub apa dan apa yang sedang bertanding sekarang? Kenapa seragamnya sama-sama merah?”
Jaehyun yang telah selesai mencuci mangkuk lalu kembali duduk di sofa bersama Hana, memfokuskan matanya pada layar televisi juga. Hana menelusup masuk dalam lengan Jaehyun dan bersandar di bahunya.
“sudah kubilang aku tak tau.. sudahlah lihat saja sampai selesai nanti juga ada tulisannya di akhir pertandingan atau disebutkan oleh komentator”
Hana terbelalak, dia menarik kepalanya dari bahu Jaehyun dan menatap pria di sampingnya ini dengan tak percaya.
“Jadi kau benar-benar tak tau? benar-benar benar-benar tak tauuuu??”
Jaehyun mengangguk, matanya masih tak terlepas dari layar televisi, mengabaikan tatapan heran dari Hana.
“Lalu kenapa kau menontonnya kalau begitu, ha?” desak Hana.
Jaehyun tak menjawab, dia melipat kedua tangannya di belakang kepala lalu menyandar di bantalan leher sofa. Lama sekali dia terdiam dan Hana masih menatapnya tak percaya. Akhirnya dia mendesah kelu sebelum menjawab Hana, matanya tetap tertuju pada layar televisi tapi jelas sekali terlihat jika pikirannya berlari pada hal lain.
“Aku tak pernah paham pertandingan bola, aku juga tak tau klub-klub mana yang bagus. Aku menonton setiap pertandingan bola yang disiarkan lewat tengah malam... hanya karena dulu Appa selalu melakukannya bersamaku. Appa akan membangunkanku dan meminta ditemani, kadang kami bercerita hal lain sementara pertandingan terabaikan. Aku hanya melestarikan kebiasaan lama”
Hana terdiam. Jawaban jaehyun lebih serius dari yang dia bayangkan.
“Apa kau merindukan aboji?”
Jaehyun menatap Hana saat menjawabnya, “kau pikir untuk apa aku bergadang tengah malam demi acara yang sama sekali tak kupahami?” bibirnya tersenyum lalu meraih kepala Hana untuk disandarkan di bahunya. “Hanya dengan cara seperti ini aku merasa Appa tak pernah pergi dariku, dengan tetap melakukan kebiasaan lama kami” Jaehyun melanjutkan sembari menepuk-nepuk kepala Hana penuh sayang.
“Tidurlah, ini sudah sangat larut” Jaehyun berbisik, tangannya tak berhenti menepuk-nepuk kepala Hana.
Hana melingkarkan tangannya ke badan Jaehyun, memeluknya. Tak pernah terbayang sosok orang asing yang pertama kali dia lihat sangat pendiam itu memiliki sisi lain se-mellow ini.
“Oppa, apa kau tau apa yang kupikirkan saat pertama kali kita bertemu di pemotretan portofolio dulu itu?” Hana mendongak, Jaehyun menatap tepat di bola matanya. Dia menggeleng.
“Aku berpikir kau ini seorang penyendiri. Sekilas lihat dan aku bisa mengatakan kau ini orang yang dingin, lalu sempat aku ingin menyeplos ‘hei apa kau penyendiri? apa kau tak punya teman karena kau terlalu jelek?’ hahaha untung aku bisa menahannya.” Jaehyun ikut tertawa bersama Hana, “bayangkan saja aku mengucapkannya di pertemuan pertama kita, aku pasti sudah gila” lanjut Hana masih sambil tertawa.
“kau memang gila, kau wanita tergila yang pernah ku kenal” sahut Jaehyun. “Sudahlah, tidur sana” Jaehyun mengetatkan pelukannya pada Hana masih sambil sebelah tangannya menepuk-nepuk kepala Hana pelan. Hana menguap sekali tapi mengatakan apa yang disuruh Jaehyun, matanya mulai menutup.
Sebelum dia benar-benar terlelap, Hana teringat akan satu pertanyaan yang selalu membayanginya tentang Jaehyun.
“Oppa, apa kau masih bisa mengingat cinta pertamamu?” ucap Hana tak jelas.
“Tentu saja. Aku punya cinta pertama yang selalu kuingat sampai sekarang.”
“Seperti apa dia?” Hana menguap lagi, matanya sambil tertutup sat melemparkan pertanyaan tersebut.
“cinta pertamaku... adalah salah satu model di perusahaan kita” Jaehyun tertawa pelan saat menjawabnya.
“Oya?” Hana menguap lagi, “Lain kali ingatkan aku untuk bertanya lebih lanjut..”
Jaehyun hanya tersenyum simpul, tangannya tak berhenti menepuk-nepuk kepala Hana.
“Cinta pertamaku Joowon..” bisik Hana tak jelas, dia sudah di ambang lelap.
“Aku tau..” Jaehyun menyahutinya dalam satu tarikan nafas. Terbayang lagi perasaan naik bianglala yang tadi sempat dia pikirkan saat masih di kantor.
Sunyi. Sesak nafas. Sendirian.
Dan malam itu Hana tertidur dalam pelukan Jaehyun sampai pagi, berdua meringkuk di sofa mengabaikan televisi yang menonton mereka. Mimpi Hana mengerikan, melibatkan seorang wanita berwajah lancip dan berbibir merah dengan postur tinggi menjulang memakai tag yang di kalungkan di lehernya bertuliskan Jaehyun. Sementara mimpi Jaehyun lebih mengerikan, melibatkan sebuah bianglala macet dan senyum Hana di sebuah studio foto.

Tbc-

PSS: boong deng kalo gada bonus pic Jaehyun :D