Rabu, 25 Maret 2015

[Fanfic] The Unintended Chapter 4


The Unintended chapter 4





Tags: OC, friendship, romance, arranged marriage, marriage life.

Description: 
Love isn’t always a compromise. Sometimes, it’s a complete surprise. And the best love story is when you fall in love with the most unexpected person at the most unexpected time - Unknown

Foreword:

Apa yang akan terjadi jika pernikahan yang akan kamu jalani tak seperti yang kamu bayangkan? Apa jadinya jika kamu harus menikah dengan seseorang yang tak kamu kenal dan bukan orang yang kamu cintai karena sebuah permintaan?  

so...yeah.  ahem....Hallo... ehehe masih ingat chiqux dong? :D jadi, selama setahun ini saya hampir saja melupakan cerita ini. eh boong deng.  Yaaa gimana deh bisa lupa, sementara 3 orang pembaca setia cerita ini selalu saja meneror saya dengan ucapan-ucapan yang semakin lama saya dengarkan akan membuat saya mati karena perasaan bersalah T.T kan kisah ini awalnya cuma karena saya suka Ahn Jaehyun, tapi kemudian ternyata saya telah menghidupkan wabah menyukai cerita ini kepada mereka-mereka tiga orang pembaca saya yang paling setia. apa ada yang ingin tau siapa aja mereka? berikut para tersangkanya /jreng jrengggg~
- ada uswa-hyung, teman nan jauh dimato di ujung pulau sumatera sana yang...hiks....kadang-kadang ucapan penagihan atas cerita ini membuat saya malu sendiri karena penuh pujian #jrenggggs hahahaha /dilempar bata sama ucchan XD
- ada dewi, teman SMA saya yang .....sigh selalu mendesak saya untuk melanjutkan cerita ini walau berulang kali pula saya mengeluhkan alasan tentang tak adanya sarana Laptop dan sebagainya wkwkwkwk
- ada maweed, dia ini...aduh gimana yaa ngejelasinnya. kayanya dia menganggap kisah ini adalah bacaan wajib dia dan membawanya ke dunia nyata dengan selalu mendesak saya tentang alasan-alasan kenapa beginininini kenapa begitutututu~ tapi yaa, karena dialah saya selama seminggu ini mengetik updatean ini dengan super kilat hahaha /cium basah ke mawid yang berada jauh di oz sana.
PS: udahlah gausah banyak omong, silahkan dinikmati updatean kali ini yaaaaaaa XD


Joowon menghembuskan nafas agak kacau. Bukan masalah penting sih. Tapi ada sesuatu yang membuat pikirannya agak kalut.  Teringat lagi olehnya kejadian saat dia tak sengaja mendengar ucapan Hana tentang keinginannya untuk melupakan…dia? Joowon tau, Hana tak akan pernah bisa selamanya membencinya ataupun marah padanya. Tapi justru hal itulah yang lebih mengganggu. Apalagi mendengar niat gadis itu untuk melupakan dirinya. Ini sangat-sangat-sangat mengganggu.

Mungkin sudah saatnya aku menata ulang hatiku dan melupakan dia..”

Dirinya kah yang hendak Hana lupakan? Tapi mengapa? Joowon pikir Hana cukup mencintainya untuk tak akan pernah membencinya ataupun berusaha menyerah padanya. Bagaimanapun juga kan, Joowon punya alasan sendiri untuk selalu menolak Hana tanpa benar-benar menjauhi Hana.

Alasan. Memang alasan. Tapi mungkin alasan yang sangat pribadi.

Alasan itu berbentuk seseorang. Namanya Ahn Jaehyun. Kakak tirinya, hyungnya…Ahn Jaehyun.

Tapi demi Tuhan, Joowon sama sekali tak bisa melepaskan pikiran itu  begitu saja dari benaknya. Bagaimana jika itu benar-benar terjadi? Bagaimana jika….

“Soohyun-ah, apa menurutmu…” sejenak tak yakin dengan apa yang hendak dia ucapkan, terdengar jeda sejenak, “..apa menurutmu Hana benar-benar berniat untuk melupakanku? Karena aku selalu mengabaikan pernyataan cintanya?” Joowon bertanya dengan hati-hati kearah Soohyun yang sedang membersihkan sisa-sisa remahan cupcake di etalase pantry mereka.

Soohyun hanya melirik, tapi senyuman menyebalkan itu Joowon sangat kenali. Itu senyuman yang seolah menggantikan kalimat oh-hyung-aku-tentu-saja-tahu-sesuatu-yang-kebetulan-tak –kau-tahu dan Joowon hafal betul bentuk senyuman itu. Miring 37,73 derajat dan ujung bibir sedikit mengekor naik ke atas serta tatapan menyipit dengan sorot mata geli. Joowon hafal sekali takaran senyum itu dalam bahasa sehari-hari Soohyun.


“Kau selalu tau jika sebuah jarum jam patah atau rusak, karena ia akan berhenti berputar,” Soohyun berhenti membungkuk dan sepenuhnya menghadap ke Joowon sekarang, “Berbeda dengan wanita, kau tak akan pernah tau apa dia sedang patah atau berdiri tegar, susah untuk mengetahuinya bahkan jika kau sudah bertanya.”

Joowon mengerutkan keningnya, sama sekali tak paham.

“Aku kan, bukannya jahat padanya atau apa. Aku masih sayang padanya seperti layaknya adik kandungku, kau tau kan? Aku juga tak kemana-mana” Joowon menghenyakkan punggungnya ke sandaran kursi tempatnya duduk, melambaikan tangannya ke atas dengan frustasi. “Aku cuma, tak bisa menanggapi perasaannya…. HEI APA-APAAN INI??”

Joowon melonjak berdiri, karena Soohyun telah melempar kain lap bekas membersihkan reremahan cupcake di etalase, ke wajahnya.

“Terserah kau sajalah hyung… kau memang selalu begitu…”

Soohyun melepas apronnya dan melemparkan apron bekas itu kearah Joowon sekenanya, dia mulai membenahi isi tasnya, bersiap hendak pergi.

“Hei tunggu dulu, jelaskan maksudnya… APA? MEMANGNYA AKU KENAPA?”

Tapi terlambat, Soohyun sudah membanting pintu depan dan meninggalkan pertanyaannya mengambang di udara sepeninggalnya.

“BAIK. BAIKLAH, BENCILAH AKU, BENCI SAJA SEMUANYA PADAKU…!” Joowon berteriak. Tak ke pada siapa-siapa, karena yang didepannya cuma pintu tertutup sepeninggal Soohyun, “Aku salah apa sih…?” keluhnya lesu. Jooowon menundukkan kepalanya sembari membereskan sisa meja kotor di ruang depan café. Tangannya menggosok meja keras-keras, seolah dengan begitu rasa penasarannya pun akan hilang.

***

Beberapa orang tertawa secara blak-blakan, tapi yang lainnya hanya terkikik sembunyi-sembunyi saat Hana lewat. Hana menyadari benar hal itu, mau tak mau dia merasa jengkel.  Pipinya digembungkan sembari kakinya menghentak-hentak lantai kantor seiring sepatunya melangkah.

“Ketawa saja semuanya, ketawa saja terus. Kalau sampai bisa aku temukan siapa yang sangat kurang ajar menempeli permen karet di mejaku, mati kau!” Hana menggeram, tangannya mengepal, matanya melotot ke orang-orang yang sekarang semakin banyak yang terang-terangan terbahak di depannya.

Seorang wanita mendekati Hana dan merangkulnya menjauh dari kerumunan. Hana agak meronta tapi akhirnya menuruti tarikan wanita tadi.

“Ah, Unnie kenapa kau tarik-tarik aku? Apa belum cukup mereka tadi mempermalukan aku begitu?” Hana menyentakan lengannya yang sedari tadi ditarik oleh wanita tersebut.

“Aku harus menjauhkanmu dari mereka, kau kan tau sendiri, bila semakin marah kau itu semakin menggelikan. Pantas saja mereka tertawa.”

Wanita yang dipanggil Unnie oleh Hana tadi mulai menariki gumpalan permen karet yang menempel di ujung rambut Hana secara hati-hati.

“Auch…hati-hati, Unnie! Sakit tau..”

Wanita tadi terjingkat karena bentakan Hana. “Aiguuu~, kencang sekali, kenapa teriak-teriak sih? Aku kan sedang mencoba membantu, ah, diamlah…” dia memukul bahu Hana, menyuruhnya diam sehingga dia lebih mudah menariki gumpalan permen karet tersebut.

“Ah..KENAPA AKU DIPUKUL? SAKIT TAU!”

“Aiguu, bagaimana ini…susah sekali dibersihkan… berhenti bergerak Hana, diamlah, aku ini mencoba membantu!”

“Harusnya kau memikirkan cara lain membantuku tanpa membunuhku, Unnie, aaaaaa~ ini sakit sekali, rambutkuuuuu rasanya tercabut semua!”

“Ah, BERISIK SEKALI WANITA INI…!”

“AH, UNNIEEEE SAKITTTT!”

“Hhah, ya sudah..ya sudah, aku menyerah. Mari kita pikirkan cara lain untuk membersihkan permen karet sialan ini.” Wanita tadi mencari kursi terdekat untuk lalu duduk diatasnya dengan tampang lelah seolah sudah habis perang, keringat membanjiri tangan dan wajahnya.

“Yah, kenapa kau seharian ini? Bertahun-tahun aku kenal kau, baru hari ini kulihat kau sebegini menyebalkan..”

Hana bersungut-sungut, tapi tak menjawab. Memang  benar sih, seharian ini moodnya buruk sekali. Yang diinginkannya hanyalah marah-marah dan marah, semua orang kena marah. Fotografer, creative, model, bahkan OB yang mengantarkan makan siangnya pun tak terkecuali. Tak heran sampai ada yang iseng menempelkan permen karet bekas di mejanya, mengingat kebiasaannya untuk tidur siang menelungkup di meja setengah jam selama jam istirahat kantor.

“Ah, benar-benar deh…siapa sih yang iseng begini? Kalau sampai ketemu, kucakar-cakar wajahnya pakai mixer adonan kue.”

Wanita di seberang Hana tadi tertawa, “Hana,… kau ini mengingatkanku pada sesuatu. Tau tidak, hewan apa yang terlihat menyedihkan walau sedang marah? Pinguin! hahhahaha tak peduli seberapa menyeramkan dia marah, ending-endingnya pinguin akan tetap berjalan terseok-seok dengan menggemaskan hahaha seperti kau ini~”

“Ah, molla…apa urusanku” sahut Hana ketus, “Yah, Lee Ji-yeon! Bantu aku membersihkannya!” lanjutnya galak.

It’s Unnie for you!” Jiyeon menjitak kepala Hana yang lalu mengaduh kesakitan, “Hei, bagaimana kalau kita ke salon? Potong saja rambutmu, gampang kan? Sesekali kau ini perlu punya rambut pendek, biar telingamu itu berfungsi utuk mendengar kata-kata orang lain.” Jiyeon setengah bercanda sambil membantu Hana menariki gumpalan-gumpalan permen karet.
Hana menghentikan gerakannya menariki permen karet dari rambutnya.

Salon? Benar juga… mungkin dirinya memang butuh potong rambut. Lagi pula, dia kan habis patah hati. Patah hati yang kesekian kalinya. Dengan orang yang sama.

Hana menarik nafas panjang, lalu menoleh kearah Jiyeon, wajahnya mantap.

“Deal. Kita ke salon dan makeover besar-besaran, Unnie” putusnya.

***

Soohyun tersedak ocha yang sedang diminumnya. Cairan panas yang cenderung pahit di lidah itu memenuhi saluran menuju ke hidungnya dan membuat matanya berair serta terbatuk-batuk parah. Tapi matanya terfokus pada hal yang sedang dia lihat di tab yang dia pegang di tangan kiri.

Joowon mendecakkan lidah, “Hantu siapa yang kau lihat sampai kau sebegitu terkejutnya, ha? Serius… tampangmu parah sekali”

Soohyun menoleh perlahan kearah Joowon yang melepas chief jacket-nya dan berganti ke pakaiannya sehari-hari, sweatshirt dan celana denim. Sekarang gantian Soohyun yang mendecakkan lidahnya kearah Joowon.

“Kenapa kau selalu memakai sweatshirt sih, hyung? Kau, kan, pria dewasa demi Tuhan berpakaianlah yang elegan. Pantas saja yang tertarik padamu hanyalah anak-anak ingusan, mereka pikir kau ini masih remaja tanggung,” Omel Soohyun, tab dan hal mengejutkan apapun yang dia lihat tadi terlupakan begitu saja.

Joowon tersenyum, “Kau kan hanya iri karena aku terlihat lebih muda dan fresh daripada dirimu yang selalu memakai kemeja perlente dan berbau parfum menyengat”

Joowon mendekati Soohyun dan menyambar tab dari tangannya, “Lihat apa sih, kau tadi?”

Tak ada yang tau jika kulit manusia bisa berubah warna dengan begitu cepat. Bagaimanapun yang dilihat Soohyun menunjukan hasil yang berbeda, wajah Joowon memucat tiba-tiba namun kemudian memerah sampai ujung telinga dengan cepat saat dia melihat apa yang tertampil di layar tab milik Soohyun dengan mata membelalak. Postingan terbaru dari akun Twitter Hana.



Selanjutnya bola mata Joowon yang masih membulat, melirik bergantian antara tab tersebut dan Soohyun sembari mulutnya terbuka dan tertutup berulang kali seperti ikan dalam akuarium, tak mampu menemukan suaranya.

Soohyun terkekeh, “Kau lebih parah dariku, tampangmu terlihat kacau, Hyung,” masih tertawa geli, Soohyun melanjutkan, “Aku tak pernah berpikir jika Hana bisa…”

“Siapa pria ini?” Joowon memotong ucapan Soohyun begitu saja dengan pertanyaannya yang terdengar mendesak.

Soohyun meneguk ludah, bukan ini yang dia tertawakan tadi, hal ini sama sekali tidak relevan dengan apa yang dia maksudkan. Dia pikir reaksi Joowon tadi karena Hana memotong pendek rambutnya serta mengecatnya menjadi warna cokelat tembaga menuju oranye yang bisa dibilang itu adalah lonjakan besar. Kejutan. Wow.

“Apa kau lihat seberapa dekatnya dia menempel ke punggung Hana? Lihat tangannya, sedikit gerak saja dia akan bisa menyentuh dadanya, apa sih yang Hana pikirkan? Dia kan, sudah punya suami? Apa nanti kata orang? Gadis ini, benar-benar deh…”

Joowon tak henti-hentinya menggerutu sendiri, Soohyun mengamatinya dengan penuh rasa tertarik. “Hyung, bukankah Hana terlihat sedikit berbeda?” Soohyun berusaha menyembunyikan senyumnya saat menanyakan hal tersebut pada Joowon.

“Hah, apa? Oh.. kayanya dia mengecat rambutnya..” Joowon menjawab sambil lalu, tapi.. “APA? DIA MENGECAT RAMBUTNYA? WARNA ORANGE????!!!”

Tawa Soohyun tak bisa ditahan lagi, “Kau ini lemot sekali sih, Hyung? Bukan hanya itu, dia juga memangkas pendek rambutnya jadi sebahu, loh~..” Soohyun menambahkan dengan nada misterius. “Aku penasaran, deh…  kenapa ya?” gumam Soohyun.

“Dia memangkas pendek rambutnya? Benar-benar tak termaafkan, aku harus…”

Ucapan Joowon terpotong dengan menjeblaknya pintu ruangan mereka berada diikuti dengan kehadiran Hana yang makin terasa menyolok, terutama karena penampilannya.

“Ja-jaaaaannnnn~!!!! Bagaimana rambut baruku???” wajah yang berbinar dan senyum lebar, Hana memamerkan potongan rambut barunya, telunjuknya sibuk menggulung-gulung sejumput kecil dari rambutnya dengan centil.

***

Hana meninju gulingnya dengan jengkel, kenapa sih seharian ini orang-orang menyebalkan sekali? Tadi siang ada yang mengerjai dirinya di kantor dengan menempelkan permen karet di meja, lalu saat dia sedang berusaha menyelamatkan rambut dan harga dirinya dengan mengecat rambut dan memotong pendek rambut yang penuh permen karet tadi eh malah disemprot habis-habisan oleh Joowon. Dia tak tau sih, bagaimana susahnya Hana untuk merelakan rambut hitam panjangnya karena musibah ini. Pokoknya semuanya menyebalkan. Semua orang terasa Menyebalkan. Super menyebalkan dengan huruf M paling besar.

Ugh…

Baru saja Hana hendak mengistirahatkan otaknya dari ribuan makian yang seharusnya ditujukan pada Joowon diantara tumpukan bantal dan gulungan bedcover tebalnya, terdengar Jaehyun mengetuk pintu kamarnya.

“APA??!!” sahut Hana keras, tapi tak beranjak sedikitpun dari gua bantal dan bedcovernya.

Jaehyun terdengar menarik nafas panjang di balik pintu kamar Hana sebelum menjawab, “Aku sedang ada masalah besar, maukah kau membantuku?”

“…….” Tak terdengar jawaban Hana, tapi hampir bisa dipastikan jika saat itu Hana sedang menggigit bantalnya demi mencegah dirinya meledak di depan Jaehyun yang tak bersalah, - kecuali masalah Jaehyun yang datang di saat yang salah-.

Jaehyun mengetuk sekali lagi, “Apa kau benar-benar tak mau mendengarkannya? Tak mau tau apa masalahku?”

Hana mendesah, sigh….

“Baiklah, seberapa buruk masalahmu? Akan  kupertimbangkan untuk mendengarkannya atau tidak nanti…” Hana menyahut, kali ini dengan lebih tenang. Namun tentu saja dia masih saja malas membuka pintu kamarnya untuk ngobrol normal dengan Jaehyun. Hana kan tak tau apa nanti komentar yang akan dilemparkan oleh si mulut tajam Jaehyun tentang rambut barunya.

“Bayangkan sesuatu yang seburuk ketika kau sedang kehabisan stok eskrim di kulkas…”

Pintu kamar Hana menjeblak dengan cepat, Hana muncul di hadapan Jaehyun dengan wajah panik. Dia bahkan melupakan keadaan rambut barunya, yang tentu saja semakin kacau dan kusut  akibat pergumulannya dengan bantal serta bedcover tak berdosa tadi.

“Itu sangat buruk!”

Hana melihat sorot kekagetan Jaehyun saat menatapnya, otomatis tangannya terangkat untuk agak merapikan rambut kusutnya yang…well, tentu saja sangat terlambat. Jaehyun sudah melihatnya dan menilik dari ekspresinya, kayaknya sih Jaehyun berusaha sangat keras untuk menahan tawanya supaya tak menyembur keluar tepat di depan muka Hana.

Hana berdehem sekali, “Jadi, apa yang terjadi padamu?”

Sorot geli Jaehyun menghilang, lalu dia menjawab dengan hati-hati. “uh….kita kehabisan stok eskrim di kulkas.”

“………”

***

Mereka sedang duduk berdekatan, sebenarnya lebih tepat kalau dibilang berdempetan sih saking dekatnya, di sofa. Nonton acara TV secara random sambil makan eskrim.

Hana terkikik mengingat kejadian pasca Jaehyun mengumumkan ludesnya eskrim di kulkas tadi, “Kadang aku bingung, kau ini pria atau wanita, sih, Oppa?” Hana menyuap eskrimnya sebelum melanjutkan, “karena, caramu bertindak, caramu berpikir, caramu menghadapiku, kadang-kadang semua itu terasa lebih womanly daripada aku sendiri” Jaehyun hanya meliriknya dengan tatapan menusuk, namun tak menanggapi.

Hana tertawa, dia menyendok eskrim sekali lagi lalu menyuapkannya ke Jaehyun.

“Jadi, apa yang sedang terjadi padamu?” Jaehyun tiba-tiba bertanya.

Hana menjelaskan semuanya, dari peristiwa di kantor hingga Joowon. Tentang perasaannya yang sebal karena selalu dianggap remeh hingga pada saat dia marah tak ada satupun yang menganggapnya benar-benar marah.

Dan Jaehyun hanya mendengarkan, sesekali terangguk dan menyuap eskrim.

“Tapi, pilihanmu untuk memotong rambut dan mewarnainya cokelat tembaga seperti ini bagus juga. Paling tidak kau terlihat lebih seperti manusia dengan rambut itu, kau tidak terlihat seperti boneka Kokeshi lagi hahaha…”

Hana menonjok bahu Jaehyun tapi tertawa juga. Begitulah, mood buruknya  hilang sekejap dengan tawa, eskrim dan acara televisi yang acak….err…., dan Jaehyun.

Pipi Hana merona memikirkannya, dia melihat ke sebelahnya, side profil Jaehyun terlihat sangat memukau jika dilihat lama-lama. Atau mungkin itu karena Hana melihatnya dari posisi sedekat ini? Atau bisa juga hal itu terjadi karena perutnya telah penuh oleh eskrim, yah anggap saja begitu.. Hana membatin. Tapi senyumnya tetap tak bisa lepas dari wajahnya.

***

Jaehyun merasa sangat kikuk. Tentu saja. Tapi kenapa dia harus merasa sekikuk ini hanya karena melihat Hana berganti penampilan?

Dia pikir, dia tak akan bisa jatuh cinta pada Hana lebih dari perasaan pengap dan tercekik yang selama ini dia rasakan setiap melihat senyuman Hana, atau sekedar ngobrol ringan dengannya seperti ini. Perasaan pengap dan tercekik yang dia asumsikan seperti perasaan terjebak dalam bianglala macet di puncak putaran. Sendirian. Ketakuatan. Takut jatuh cinta sendirian.

Tapi melihat Hana dari posisi sedekat ini, dengan mereka ngobrol ringan, saling meledek, dan binar matanya yang ekspresif saat menceritakan sesuatu yang menyebalkan maupun yang membuatnya bahagia, tak pernah Jaehyun merasa selemah ini.

Teringat lagi tadi saat pertamakali Jaehyun melihat penampilan baru Hana, rasanya seolah rambut oranye keemasan dengan shading cokelat itu menyedot semua oksigen dan ruang longgar di sekitarnya. Hanya ada Hana dan dirinya.

Rasanya tadi dia ingin tertawa, tertawa yang lepas. Tipe tawa yang akan kau keluarkan saat melihat seseorang yang special membuatmu bangga dan terkejut, terkejut dalam hal positif tentu saja. Kemudian yang ingin dilakukannya adalah memeluk Hana erat-erat dan memberinya ciuman. Entahlah. Dia sempat berfikir jika dirinya tak waras, maksudnya, rasa cinta macam apa yang bisa menyuntikan endhorpin padanya dengan efek sedahsyat itu seolah Jaehyun tak pernah mengenal dirinya sendiri?

Tapi jika dipikir lagi, bukankah cinta itu membuatmu menemukan apa yang sebenarnya tersembunyi dalam dirimu? Bukannya membuatmu hilang dan tak mengenali siapa dirimu lagi?
Sungguh. Semua ini membuat Jaehyun was-was. Apa yang akan terjadi setelah ini?

Rasanya seperti menumpang mimpi dalam tidur orang lain. Kalau sekedar melihat kemana Joowon memandang setiap kali Hana dan dirinya berada dalam sudut matanya, sih, seharusnya Jaehyun sadar diri. Ini kisah cinta Joowon dan Hana.

Tanpa sadar Jaehyun merangkul Hana dan membawanya ke pelukan, setengah menahan diri, Jaehyun bahkan mencium puncak kepala Hana. Ini rasanya hampir mejadi kebiasaan. Memeluk Hana. Melihat Hana dalam rengkuhannya. Pikiran Jaehyun penuh dengan kabut memabukkan seperti aroma gulali. Yang tak dia sadari, Hana bahkan tak berkelit melepaskan diri dari pelukan Jaehyun. Andai Jaehyun mau sedikit melirik ke bawah dagunya, dia akan melihat bahwa Hana justru mendekat dan menyandarkan kepala di ceruk lehernya, seolah menemukan tempatnya yang pas untuk istirahat. Bukannya mengelak dan melepaskan diri seperti seharusnya.

***

Joowon bergerak-gerak gelisah dalam tidurnya. Dia benar-benar merasa terganggu deh. Di kepalanya berputar pertengkaran dengan Hana tadi.

“Apa masalahmu, Oppa?”

“Apa kau tak lihat, tangannya hampir menyentuh dadamu? Kau ini punya otak atau tidak, kau kan sudah menikah!” hardik Joowon.

“Lalu kenapa? Jika itu menganggunya, Jaehyun oppa pasti sudah ngamuk padaku. Tapi kenapa kau yang malah marah-marah??!” Hana menyahuti sama kerasnya.

Joowon merasa tertampar, “Tentu saja aku marah, dia kan hyungku, dan kau teman dekatku. Apa kata orang nanti, aku tak bisa menjaga istri hyungku yang juga adalah teman dekatku sendiri?” Jowoon menuntaskan kemarahannya dalam sekali nafas, terengah lalu melanjutkan “Aku kan tak mau orang-orang berpikir buruk terhadapku!”

Terdengar suara batuk di sudut, Soohyun terbatuk batuk aneh, sangat aneh seolah dia menyembunyikan tawa disela batuknya.

Hana menatap Joowon tak percaya, “Jadi kau memarahiku karena kau takut orang-orang akan menyalahkanmu karena aku pelukan dengan pria lain selain suamiku?!” Hana melanjutkan setelah mencemoohnya sejenak, “itu alasan paling tak masuk akal yang pernah aku dengar, Moon Joowon!”

Mata Joowon mendelik mendengar Hana menyebutnya dengan nama lengkap, itu artinya Hana marah besar, kan harusnya dirinya yang marah, bukan Hana. Gimana sih…

“Aku hampir saja berasumsi kalau kau ini cemburu…” Hana meniup rambut barunya yang sedikit acak-acakan karen amarah, “Cih..ternyata hanya karena kau susah payah menyelamatkan ego kepala besarmu!!”

Cemburu…
Masa sih, Joowon cemburu?

Sekali lagi Joowon membalikkan posisi tidurnya. Hah, sampai kapan nih Hana bikin Joowon sakit kepala.

Tapi benarkah, Cemburu? Memangnya kelihatan ya?

Memang sih, Joowon lupa untuk memarahi Hana karena cat rambutnya serupa wortel yang bikin mata sakit. Ya habisnya, Hana protesnya karena Joowon menguliahi dia tentang hubungan pelukan antara sesama teman dan orang asing. Sigh….

“Kalau kau masih berkeras mengingkari perasaanmu padaku, harusnya kau tak membuatnya sebegini jelas kalau kau cemburu..”

Ck..Joowon mendecakkan lidah. Kalimat Hana yang terakhir tadi menyiksanya.

tbc
hahahhaa gimana??? kasi komentar yaaaaa manteman XD

Senin, 09 Februari 2015

kau pagi ini super culun, self! ergh -__-

Musim Hujaaann, saatnya tampil imut dengan payung lucu atau jas hujan bermotif ramai yang kegedean.....!

https://www.flickr.com/photos/fabbriciuse/376395972


https://www.flickr.com/photos/vkreijonen/14176365691

Screw that, hahaha, alih-alih imut kau justru akan terlihat menyedihkan. Seperti saya pagi ini. Sandal jepit dan kaos kaki selutut basah kuyup menjijikan, celana panjang yang separo digulung dan separo lagi merasa 'lelah' dalam gulungan hingga memutuskan diri untuk melorot dan pasrah pada basah. Seolah itu semua belum dirasa cukup, masih ada lagi plus payung pink yang merasa sombong saat diterpa angin dan hujan hingga menyibak keatas seperti mangkuk. so wonderful! T.T

Mungkin ada banyak kesempatan untuk bisa masuk TV, tapi tentu saja tidak dengan menjadi background dari live report news salah satu stasiun TV dengan keadaan yang terlihat helpless, merambat pada teralis besi gerbang Untar, terseok-seok berusaha melawan ombak banjir yang tercipta dari mobil yang lewat. Kaki yang licin karena kaos kaki dan sandal jepit karet yang ogah berteman, semakin tersiksa karena masih harus mempertahankan si sendal untuk tidak terlepas dari jepitan ibu jari dan telunjuk kaki, karena kannn berjalan melawan banjir dengan satu sendal pink yang masih diposisinya sementara yang satunya sudah ngapung dan memutuskan untuk mencari takdirnya sendiri itu, ......sama sekali nggak keren! trust me saya sudah pernah mengalaminya. -____-

Bonusnya mungkin saat masih dalam posisi terseok dan merambat, berpegangan pada teralis gerbang Untar tadi ada pemilik mobil yang merasa harus memberi kejutan ulang tahun yang terlewat satu bulan dan....Byurrrr....! separo badan saya tersiram basah kuyups. Sumpah, pagi ini saya adalah definisi baru dari kata C-U-L-U-N....culun


NB: tidak ada pemilik mobil yang menjadi korban balas dendam dalam pengungkapan cerita nyata ini. sekian.

Kamis, 29 Januari 2015

how to be brave? T.T

"There are all kinds of courage," said Dumbledore, smiling. "It takes a great deal of bravery to stand up to our enemies, but just as much to stand up to our friends." Harry Potter and The Sorcerer Stone
seperti apa yang dikatakan oleh Albus Dumbledore, ada banyak keberanian di dunia ini, saya mempunyai beberapa diantaranya tapi tidak untuk keberanian memutar lagu-lagu ballad campursari milik Didi Kempot kesukaan saya dan ayah saya. saya kadang kangen dengan ayah saya, dan memutar lagu yang beliau sukai kadang cukup untuk mengobati kangen tersebut. tapi saya pengecut karena belum berani memutar lagu-lagu seperti sewu kuto, terminal tirtonadi, layang kangen dan sebagainya di komputer kantor di meja saya. anyone? T.T

https://www.flickr.com/photos/tandrews/498765254

Senin, 19 Januari 2015

a moment (that i don't want) to remember

hallooooo, saya nongol lagi pagi ini. suasana ruangan sepi walo semua penghuninya masuk dan menempati meja kerja masing-masing, di luar juga masih hujan...ah, jakarta memang sedang dilanda hujan sendu dari sepagian kemarin hingga siang lalu malemnya juga sampai pagi ini ketika saya hendak berangkat kerja. iseng aja sambil duduk dari pada bengong saya buka laman blogspot saya ini, kangen juga udah lama nggak ngobrol dan berbagi di sini hahahaha.

anyway, guiseee.....pernah ga sih kalian ngerasain pengen nangis banget tapi juga pengen ngakak di saat yang bersamaan? pastinya pernah dong... coba deh inget-inget. jadi gini, pagi ini saya mau share dikit tentang kejadian yang bikin nangis sekaligus nggak bisa brenti ketawa, yok cekidots~~~

jadi ceritanya niiiii~ 2 hari yang lalu saya ngalamin itu, mata berair dan ingin nangis bangeeeeetttt tapi juga sekaligus ingin ngakak kenceng-kenceng. apa pasal? jadi pas itu saya lagi chatting whatsapp sama temen dengan posisi baringan dan hp saya angkat di depan muka (seolah teracung). ada satu moment yang bikin tawa saya meledak ketika kami sedang membicarakan suatu hal, sehingga genggaman tangan yang memegang hp agak longgar lantas hp-nya justru jatuh dan tepat menimpa hidung saya. ouch! alamakzang sakitnya tuh kaya kebelet pup tapi ga nemu toilet...hahaha lebai. hiks tapi beneran, idung rasanya nyeri, saya udah parno aja misal idung saya retak atau patah gara-gara hp, hahahahhaa dan saya pikir malah saya hampir mimisan saking sakitnya. tatatatatataaaapiii, saya juga gabisa berhenti ngakak, yaaaa gausah saya ceritain deh ya kenapa saya bisa ngakak karena satu chat aja wkwkwkwk soalnya saya juga udah lupa kemaren itu saya ngakak ngetawain chatnya yang mana hiks parah.....

nahhhh ini inti ceritanya sebenernya baru mau mulai nihhhhhh

jadi, jauh sebelum itu saya juga pernah ngalamin hal yang sama, udah lama banget tapinya yaaaa pas tahun terakhir saya kuliah apa ya? sekitar tahun 2012 akhir 2013 awal deh. jadi pas itu saya inget saya lagi baringan sambil main hp juga, buka twitter iseng gitu. trus ada notif yang ngagetin sumpah, isinya "rama dhani is following you" Jegder!!!!!! hp saya langsung meluncur tepat menimpa idung, aduh makin pesek lah saya T.T sakitnya ampun-ampunan tapi bukan ini yang penting, sakitnya saya kesampingkan lalu saya berubah posisi dari baringan menjadi duduk sambil masih ngelus-elus idung.

otak saya langsung sibuk berputar, duh gusti semoga this is not what i think, lantas tangan saya meng-klik profil akun si follower barusan.

mak jegagik bujubune busyet, laa illa haa illalloh, ternyata... memang apa yang saya pikirkan lah yang kejadian hahahhaa i bursted laughing my brain out sambil airmata saya masih ngalir nahan sakit idung yang mungkin nyaris retak ketiban hp lol.

ini memang benar Rama, salah satu alumni SMANSABoy yang seangkatan dengan saya. lantas, why? apa yang istimewa dari teman SMA? kenapa bahkan moment dia yang ngefollow akun twitter saya bisa bikin saya ngakak sampe nangis dan  nangis sambil ngakak kaya gini? hmmmm panjang boi ceritanya panjang nian.....

dalam sejarah persekolahan(?) saya di jenjang SMA, saya ini adalah anak yang lurus dan biasa saja. theres no very surprising thing that ever happened in me sih kayaknya. saya remidial fisika sampai 3x pernah, saya remidial matematika pernah, nilai bahasa inggris 4.5 juga pernah, yaaa kaya anak-anak SMA kebanyakan lah standar, saya pun tenggelam dalam dunia anonimitas.

karena tak ada hal-hal yang mengejutkan inilah, tentu saja masa-masa kelam dengan kejahilan Rama menjadi salah satu hal yang masih membekas hingga sekarang, semacam post-traumatized mungkin?

saya ga bisa mendeskripsikan seperti apa nakalnya Rama, karena kenyataannya teman-teman yang lain memandang Rama tak senakal yang saya ingat hiks, tapi mungkin kilasan-kilasan kejadian ini bisa membantu kalian, pembaca blog saya ini, untuk membayangkan seperti apa sosok menyebalkan yang bernama Rama tersebut.

kejadian pertama yang mengawalinya adalah kejadian pas kelas 1 SMA, saya di kelas H dan dia di kelas F (seinget saya sih dia F) sehingga keadaan ini mengharuskan saya untuk melewati depan kelas dia setiap saya hendak ke toilet wanita ataupun ke kantin Pak Amin di ujung barat sekolah dekat lapangan tenis. saya lupa tepatnya pas itu saya dari mana, yang jelas saat itu saya sedang berjalan bersama Yunita, teman sebangku saya kelas 1 dan bertemu dia di depan ruang kelasnya dengan masih menenteng sapu (dan plis sampai sekarang saya juga masih ga habis pikir kenapa dia saat itu bisa menenteng sapu), Yunita berhenti sebentar untuk ngobrol dengan dia dan saya menunggu Yunita selesai ngobrol dengan dia untuk kemudian kembali ke kelas kami. pas saya balik badan untuk siap jalan, ada sesuatu terasa memberati kuncir rambut saya dari belakang dan pas saya noleh, jreng jreng, sapu yang tadi ada di tangan Rama sudah nyangkut di kuncir saya (kelas 1 dan 2 SMA saya belum memakai jilbab sih sigh...) dengan si Rama sendiri sudah tergelak sambil megangin perut sambil menunjuk-nunjuk ke arah rambut saya sembari teriak "rambut ijuk...rambut ijuk...!" super sialan padahal nih ya demi tuhan saat itu saya belum kenal who the hell is him exactly T.T and yet he marked as the top annoying people in high school on my list alrd T.T sebeeelll...

and so on banyak kejadian lainnya lagi...

kelas 2, saya menempati kelas IS 2 dan dia kelas IS 1 which is, letaknya jejeran sumpah deh jadi tiap dari toilet atau dari kantin selalu ngelewatin depan koridor yang ngehubungin kelas IA dan IS -__- Beberapa kali Rama ngejahilin saya tapi yang paling tidak bisa saya maafin tuh pas saya dan  Noe baru  pulang dari jajan soto di kantin barat Pak Amin, beberapa gerombolan anak-anak cowok IS 1 dan 2 duduk-duduk di bangku yang ada di koridor sepanjang IS1 dan 2 termasuk juga si Rama. saat saya sedang asik ngobrol sambil jalan sm Noe, ada sesuatu yang terasa panas menempel di tangan saya yang melambai di kanan-kiri tubuh saya, well kalian bisa bayangin dong betapa kagetnya saya sampe akhirnya saya menjerit seperti seorang cewek...yeah saya cewek sih. meledak tawa dari gerombolan cowok depan kelas tadi, apa pasal? ternyata Rama menempelkan gelang semacam lingkaran dari besi atau semi perak gitu, dulu sih setau saya istilahnya gelang monel yang kalau digosok-gosok ke kayu lama-lama bisa panaaaas. GILA GA SIh? yang kaya gitu sengaja ditempelin ke saya, CUMA SAYA, sementara ada Noe dan Lini di samping kanan dan kiri saya remain untouched T.T saya muntab, saya hampir meledak, lantas saya masuk kelas dengan perasaan jengkel untuk kemudian keluar lagi dengan membawa sapu, siap menggebuk Rama. saya kejar dia hingga ke kelasnya dan saya belum puas kalau belum menggebuk dia tepat di kepalanya, saya memang violent and im going to prove it in front of his eyes dan yah ga salah sih kalo dia menjuluki saya ganas semenjak itu. GILA, apa sih salah saya ke dia? i mean, kalo naksir yauda sih bilang aja, gaperlu sampe narik perhatian sampe segitunya kan? sakit tau T.T

later than, dia masih sama annoyingnya sepanjang kelas 2 itu. kita pernah bickering nonstop selama jam istirahat yang awalnya dia ngobrol sama Niken tapi ujung-ujungnya dia adu mulut sama saya melibatkan kata-kata norak dan kekanak-kanakan seperti cimen, kriwil, tukang nangis, pemborosan ruangan dan sebagainya yeah i know it so not me tapi sumpah bayangin misalnya kamu tinggal punya sedikit sekali sisa kesabaran untuk hari itu dan seseorang menghabiskannya, can you believe it if i said i wasnt exploding like mercon murahan yang bahkan meledak di tanganmu sebelum kamu sempat melemparnya? im raging like a bull lol

ada lagi kejadian yang lainnya, pas itu dia lagi mo ngerjain Noe. pas Noe mau duduk kursinya disingkirin tapi saya tahan pake kaki, ujung-ujungnya kita tarik-tarikan tuh bangku dengan dia menarik pake tangan semetara saya ngaitin kaki ke salah satu kaki kursinya AND IT SURE HURT LIKE HELL tapi saya tetep engga nyerah sambil kita ngomel-ngomel adu mulut  tapi guess what, si NOE DENGAN INNOSENNYA BILANG " KALIAN KENAPA SIH? KALO KETEMU GA PERNAH AKUR DEH " demi tuhan saat itu saya pengen banget nangis tapi masa jagoan(?) nangis?????? yang bener aja????

masih ada banyak keisengan Rama yang dia lakuin ke saya, tapi berhubung saya males nginget-inget lagi ya udahlah ya segitu aja yang saya tulis hahaha

sejujurnya sampai sekarangpun saya masih belum tau apa motif dia ngejahilin saya, i mean saya beberapa kali nemuin sisi lemah dia tanpa sengaja seperti misal dia pernah sangat ketakutan sekali pas lagi kemah bantara dan jurit malam sampai wajahnya pucat pasi dan saya hampir aja dengan ga sopan ngakak di depan dia demi melihat tampangnya yang kaya gitu, serius deh kalian harus liat pas dia lagi ketakutan macam itu, emang ga sopan sih tapi kan yagimana emang itu menggelikan sih. ada lagi nih, dia tuh pas kelas 3-nya sekelas sama saya dan Noe karena urutan absennya deket kan dan dia selalu ikut nebeng contekan PR akuntansi dan matematika ke saya atau pun Noe plis deh ga inget apa kelas dua super nyebelinnya sampe kaya apaan tau bzzzz -___- tanpa dosa dan tanpa malu dia nyengir minta contekan PR pas ada teman yang nyontek tugas saya atau Noe, jadi dia tuh semacam nebeng nyontek tapi ga minta ijin nyontek gitu, ngerti kan? -___- itu super nyebelin bzzzzzzzzzzzz.....

mungkin banyak diantara kalian yang ngebaca postingan ini menduga kalau ada sesuatu terjadi antara saya dan Rama, tapi sumpah deh, gada yang jahil-jahilan ala FTV trus ujung-ujungnya cinta-cintaan gitu sama sekali ga ada. pas SMA saya naksir orang lain, pacaran dan sebagainya dan itu bukan sama Rama. kalo saya lihat sih ini murni bullying. saya juga udah ga inget kejadian-kejadian itu sampai Rama ngefollow akun twitter saya. bahkan Noe sempat ceritain kalo si Rama sendiri ga inget sama saya, nama saya atau siapa dulunya saya. dan saya juga ga masalah dia ga inget saya plis gitu loh apa untungnya diinget sama dia -____-

tapi disini letak kesalahan dia sebenarnya. i mean orang-orang dengan mudah mengatakan sesuatu atau melakukan sesuatu kepada orang lain tanpa berfikir kalau hal tersebut akan meninggalkan bekas. dalam kasus saya, saya engga benci sama Rama tapi kejadian dia bully saya semasa kami masih di bangku SMA meninggalkan bekas yang sama sekali tak bisa saya lupakan sakitnya hingga sekarang. bahkan cuma mendengar namanya aja hati saya nyeri. saya masi bertanya-tanya hingga kini setelah bertahun-tahun terlewat dan kami semua telah menjadi manusia dewasa sepenuhnya, apa kesalahan fatal yang telah saya lakukan ke dia hingga dia ngejahilin saya seolah im not worth to be in the same school as him, atau seolah my existence was nothing and so less important than his existence. saya cukup punya andil kok pas SMA, saya ketua umum PMR 2006/2007, saya anggota litbang dan tim lomba Pramuka dan saya pun dikenal oleh sebagian adik kelas serta kakak kelas bahkan kakak kelas yang dua tahun di atas saya (walo itu karena saya adik dari mas Aris sih....) dan im pretty ok in math and accounting and geography and ecconomic, dan itu kan bukan hal yang sama sekali nothing, i mean hey im kinda popular and i certainly have brain you know? -____- OKE KALIAN YANG BACA INI BOLEH SAJA MENABOK KEPALA SAYA YANG MULAI MEMBESAR SEPERTI BALON AHHAHAHA


dan sebenernya saya sama sekali malas untuk menuliskan ini, hanya saja Noe memaksa saya menuliskannya dari sudut pandang saya sebagai korban (cieilaaa korban hahaha). saya sama sekali engga membenci Rama sebagai fellow school-mate tapi saya juga ga bisa memungkiri kalau kejahilan dia telah meninggalkan bekas gelap dalam masa lalu SMA saya dan saya ingin menghapusnya dengan kebahagiaan hidup saya yang sekarang. saya harap dia bisa mengambil refleksi dari tingkah masa lalunya yang agak ga baik itu. amin.

NB: puas rasanya saat saya melihat notifikasi dari twitter bahwa Rama memfollow saya hahaha sampai sekarang pun saya engga follow balik, at least dia duluan yang ngefollow saya kan? hahaha i know it was such a childish thing but i couldnt help it to feel so proud and all smug about it hahahahhaha /SOMEONE PLEASE SLAP MY HEAD RIGHT NOW LOL